Review Jujur Kursi Gaming AndaSeat Kaiser 2

13.12

Seumur hidup ngga pernah yang namanya beli kursi sendiri, apalagi kursi gaming. Biasanya ya terima jadi aja apa yang dibeliin orang tua, atau pakai yang ada dirumah. Sampai pada akhirnya satu waktu pandemi melanda, WFH pun semakin menggila. Awalnya masih bertahan tuh saya ngerjain kerjaan pakai laptop sambil rebahan di kasur.

Lama kelamaan, malah kerasa malesnya karena terlalu nyaman sama kasur, dan sakit juga dada buat nopang badan. Alternatif lain, mencoba duduk dikasur dengan laptop yang dipangku, sayangnya laptop segede gaban cukup berat dan juga panas buat ditahan. Lalu coba lagi dengan membeli meja lipat di kasur. Ternyata ngga cukup juga, karena kaki yang dipaksa lurus, lama-kelamaan jadi kesemutan. Duh!! 

Akhirnya mulai tuh pelan-pelan balik kerja di meja komputer. Tapi karena adanya kursi yang keras tanpa busa, nggak beberapa lama, mulai terasa ngga nyaman, dan ngga betah berlama-lama duduk disana.

Setelah dipikir-pikir, karena WFH ini belum tahu sampai kapan, jadinya coba beraniin deh beli kursi kantor yang bisa nyaman dipake duduk berjam-jam depan meja komputer. Mulai dicari tuh yang modelnya sama persis sama yang dipake dikantor.

Demi WFH beli kursi yang 90% mirip dikantor

Setelah ketemu harganya, ternyata cukup terjangkau, cuma 500rb karena lagi ada promo, sayangnya pas udah beli, ternyata ngga 100% serupa sama yang dikantor, tapi 90% mirip lah. Di bela-belain beli di luar kota dan tergoda free ongkir, jadilah pengiriman 1 minggu. Baru dipakai 2 minggu, eh kursinya patah... shit..

Shock banget.. Kok ya selemah itu, padahal mah pemakaian biasa aja, nggak ada yang ekstrim. Langsung aja saya komplain ke tokonya, ternyata tokonya sangat bertanggung jawab, dan mengganti komponen yang rusak. 

Meski begitu, saya tetep merasa ada nggak puasnya, kenapa?

1. Kursi kantor yang saya beli berisik. Jadi tuh ketika saya bergerak, atau hanya sekedar merubah posisi, entah itu memutar, menyender atau apapun, selalu bunyi "ngik, ngik" yang cukup mengganggu. Awalnya sih ngga terlalu masalah, tapi pas lagi meeting via zoom, suaranya jadi ikut masuk.

2. Kakinya meski sudah besi tapi tidak balance dan ada sedikit bending. Maksudnya adalah ketika saya duduki, meski di posisi netral, terasa miring sedikit ke bagian tertentu. Sehingga meskipun saya diam, kursi akan cenderung berputar ke posisi yang lebih rendah. 

3. Rodanya agak seret. Entah mungkin dengan diberi pelumas bisa lebih enak, tapi ya kurang nyaman aja, masa masih baru udah seret? emang dari pabrik ngga diberi pelumas?

4. Ada kecenderungan terbalik ketika saya menyender. Maksudnya adalah ketika pada mode sandar, atau sedikit rebahan, kaki dari kursi tidak sanggup menyangga badan saya, sehingga cukup besar potensi saya akan terjungkal ke belakang ketika menyender.

Nah jadi disitu saya mulai berpikir ulang, 

"Apa mending beli kursi yang bagus aja ya sekalian? toh kursi kerja juga paling beli sekali-dua kali seumur hidup"

Contoh aja meja belajar yang dibelikan orang tua jaman SMP, 15 tahun kemudian sampai sekarang masih tetap bisa terpakai. Nggak seperti barang elektronik yang re-cyclenya cepat.

Langsung aja deh coba cari-cari di youtube rekomendasi Kursi yang kira-kira bagus, nyaman dan juga durable, terlebih untuk manusia dengan berat 95 Kg kayak saya ini. Akhirnya pilihan jatuh ke AndaSeat Kaiser 2. Hanya butuh 1 hari waktu pengiriman, barangnya pun sampai ditempat saya.

Boxnya gede banget dan berat banget sumpah. ukuran boxnya sekitar 80x40x70cm

Asli deh ngangkat paketnya ini mesti 2 orang laki-laki dewasa. Apalagi kamar saya yang ada dilantai 2, dan itu pain in the ass banget pas gotong lewat tangga. 

Proses Perakitan

Nah untuk perakitannya sendiri tergolong mudah. Saya coba merakit sendirian hanya memerlukan waktu 1 jam. Kesulitan terbesar dari perakitan hanyalah bobot kursi yang amat berat. Sehingga untuk memindahkan komponennya, perlu ekstra tenaga.

Dari paket yang dikirimkan, ada beberapa komponen yang akan kamu dapatkan seperti:

a. buku manual

b. kaki besi berbentuk bintang 5

c. bantalan kepala

d. set mur dan baut

e. roda, pegas dan cover plastik

f. bantalan punggung

g. kursi bagian punggung

h. kursi bagian bawah

i. mekanisme mesin kursi

Setelah 1 jam, akhirnya jadi juga deh kursinya

Komponen Kursi sudah terakit semua

Kesan pertama pas didudukin? gila sih, like a boss banget. Nyaman parah. Dan ukurannya yang lebih besar dari badan saya, jadi terasa terlindungi. Nggak sempit buat badan 180cm dan berat 95kg.

Review

Mau dibahas darimana dulu nih? saat ini saya sudah pakai kursi ini kurang lebih 2 minggu. Ngga seperti kursi yang sebelumnya, 2 minggu patah, kursi ini masih awet hehe.

Build Quality - Kursi ini superb banget. Materialnya kokoh dan mantap. Nggak ada kesan bahan murahan. Kaki-kakinya solid banget. Meskipun rodanya terbuat dari plastik, tapi tetap menggunakan plastik yang bagus. Bahan kain/ kulit sintetis pada bangkunya juga terasa tebal dan kuat, keliatannya sih bakalan awet kalau hanya sekedar di dudukin.

Ergonomi - Buat saya yang beratnya 95kg dengan tinggi 180cm, kursi ini cukup pas buat saya. Bahkan saya harus menurunkan level kursi ini ke paling rendah agar kaki saya bisa menyentuh lantai. Mau duduk sila di kursi? bisa banget. Padahal badan saya udah gede banget, tapi masih muat. Di punggungnya, ada bantalan tambahan, saya pribadi sering melepas bantalan tersebut, karena entah kenapa, saya lebih suka tanpa bantalan (preferensi).

Lalu kalau dipakai senderan? gila sih ini kursi stabil banget. Dia bisa menahan beban badan saya, tanpa SUARA. silent banget. Dan terasa aman dan nyaman tanpa harus takut kejungkal (kadang ttep ada takutnya sih)

Desain - Secara desain kursi ini sih kalem banget. Nggak kayak kursi gaming kebanyakan yang pakai warna ngejreng. Awalnya saya sempat tertarik sama merk sebelah, secret lab, tapi karena saya fungsi utamanya sebagai kursi kerja, jadinya warna-warna kalem kaya hitam gini bisa dibilang paling awet dan long lasting.

Harga - Nah ini pasti jadi pertimbangan temen-temen dalam memilih kursi yang nyaman. Tentu diluar sana banyak merek yang lebih murah dan juga lebih mahal. Jujur saya pribadi ngga pernah pakai kursi gaming manapun, jadi ngga bisa membandingkan. Tapi yang jadi poin penting buat saya adalah durability kursi serta keandalan kursi, jadi pada saat memilih kursi, review2 dari youtuber, blogger dan lainnya, itulah yang lebih saya fokuskan ketimbang merek ataupun desain. Waktu itu saya mengambil kursi ini di harga 4,7 juta. Menurut saya ngga terlalu mahal sih, apalagi kalau niatnya kursi ini untuk investasi duduk yang nyaman, serta bertahan lama, baik build quality, maupun desain yang ngga kegerus zaman.

Jadi kesimpulannya buat kursi ini? buat saya yang ngga pernah pakai kursi gaming lain, dan cuma pernah ngerasain kursi kantoran, gw harus jujur, kursi AndaSeat Kaiser 2 ini, super duper nyaman banget dan worth to buy banget, apalagi yg kerjanya banyak di depan komputer, ngga harus gaming. dengan garansi 3 tahun juga makin worth it

Lagian kalau memang hobi/kerjanya lama di depan komputer, masa ngga sayang sama punggung sendiri dikasih kursi keras yang ngga ergonomis? 😅 hape aja bisa beli yang 15 juta, 2 tahun sekali ganti, masa kursi 4 juta dipake 20 tahun pake sayang? wkw canda

Semoga review ini bisa membantu kamu ya, nanti videonya juga akan disertakan

You Might Also Like

0 comment