Review Fuji XF 56mm f1.2 Apakah layak dibeli?

22.16

Halo temen-temen semuanya, akhirnya nih bisa ngereview lensa lagi. Mungkin bisa dibilang buat semua pengguna Fujifilm pasti mengimpikan buat memiliki lensa yang satu ini. Apalagi kalau kita melihat hasil foto-foto yang ada di internet terkait bokehnya yang luar biasa emejing. Kalau bokeh adalah hal yang kamu cari, kamu berada di tempat yang benar.

Pertama kali saya megang lens sini, saya Cuma bisa bilang kalo lensa ini ajib banget. Secara build quality mengingatkan saya dengan lensa 35mm f2 dengan body full metal. Dari segi ukuran, bisa dibilang sedikit lebih besar dari lensa 18-55mm.

Tapi temen-temen datang kesini bukan buat nyari seperti apa ukuran dan rasa ditangan kan? Pastinya ingin menjawab pertanyaan temen-temen terkait, apakah lensa ini layak untuk dibeli? Apakah harganya yang mahal worth it? Nah coba kita bahas aja bareng-bareng.

Di review ini saya akan coba membahas:

  • Spesifikasi fuji XF 56mm f1.2
  • Kelebihan yang membuat lensa ini menjadi lensa idaman
  • Kekurangan yang mungkin temen-temen perlu tahu sebelum membeli
  • Hasil fotonya
  • Dan kesimpulan apakah lensa ini cocok untukmu

Spesifikasi Fujifilm XF 56mm f1.2

  • Focal length        : 56mm (85mm Full frame equivalent)
  • Max Aperture    : 1.2
  • Min Aperture    : 16
  • Filter size             : 62mm
  • Fokus terdekat  : 70cm
  • Optical stabilize : Tidak ada
  • Hood                     : plastic
  • Berat                     : 405 gram

Kelebihan yang membuat lensa ini menjadi lensa idaman

Sebelum memiliki lensa ini, saya selalu menggunakan 35mm f2 dan 18-55mm (pada focal 55mm) sebagai lensa utama untuk memotret sebuah scene portrait. Ngga selalu portrait juga sih, tapi lebih ke scene dimana saya ingin menangkap gambar yang kompres atau tight, atau tidak lebar. Dengan lensa-lensa itu, saya bisa mendapatkan gambar yang cukup bokeh.

Setelah kenal lensa XF 56mm f1.2, hidup saya berubah. Lensa ini seperti mimpi. Semua yang difoto dengan bukaan 1.2, rasanya seperti surga. Selalu bagus!! Edan. Bahkan di keadaan indoor yang biasanya perlu ISO tinggi, sekarang sudah sangat terbantu!

Lensa ini cocok banget buat temen-temen yang suka:

  • Portrait
  • Foto produk
  • Foto keadaan low-light
  • Foto indoor
  • Bokeh
  • Dan foto kucing :3

Beneran deh, saya foto kucing auto bagus pake lensa ini. Biasanya saya harus mix antara 35mm f2, dengan bantuan lighting tambahan, biar foto kucing didalam ruangan hasilnya bagus. Kalau pakai 56 f1.2? hasilnya auto bagusss.

Rajanya Bokeh

Sebelum ada seri 50 f1.0, ini adalah lensa paling makyus. Temen-temen bisa lihat sendiri bokehnya, bahkan di jarak yang ngga terlalu dekat dengan subject pun rasanya bokeh banget.

Masuk Jajaran Lensa paling Tajam Fuji

Ngga main-main deh ini lensa tajemnya. Karena pembandingku ada beberapa lensa, untuk yang satu ini, tanpa bantuan artificial lighting, hasilnya udah tajem banget. Seriusan ngga nyangka.

Build Quality Premium

Iya dong, harganya juga premium masa kualitasnya abal-abal. Pas dipegang tuh bobotnya mantep banget, dan solid. Rasa dinginnya metal yang digunakan juga mantep banget. Cuman mungkin mesti pinter-pinter nyimpen dan ngerawatnya biar ngga bocel atau lecet gara2 sering sentuhan sama benda metal lainnya (pengalaman di lensa2 metal fuji lainnya)

Kekurangan yang mungkin jadi pertimbangan untuk membeli

Tentu kalau budget bukan masalah, kalian ngga perlu baca bagian ini, tapi mayoritas orang kan dananya terbatas, apalagi kalau Cuma buat hobi, nah ini kira-kira kekurangan yang perlu dipertimbangkan sebelum membeli:

Ukuran dan beratnya yang lumayan. Ngga berat banget juga sih, biasa aja. Tapi kalau boleh di compare, XT-2 dipasang 35mm f2 vs Lensa doang 56mm f1.2, sekilas ditangan beratnya mirip deh. Masalah banget kah? Ya tergantung kalian. Saya pribadi fine-fine aja.

Fokus yang lambat. Lambat banget kah? Engga juga. Tapi memang benar lebih cepat Gerakan fokusnya 35mm f2. Jadi untuk sport atau aktivitas anak yang banyak Gerakan mungkin kurang cocok. Kalau body kameranya sekelas XT-4 mungkin bisa membantu kecepatan focus. Selain itu juga lensa ini agak berisik saat mencari focus. Apakah kedengeran saat merekam video? Sejauh ini sih ngga sampe masuk suaranya, tapi kalau hening banget mungkin bisa masuk.

Nggak ada Optical Image Stabilization. Apakah penting? Tergantung. Kalau untuk foto, sejujurnya saya ngga ada problem sama sekali, karena sudah terbantu dengan aperture 1.2 yang bisa memotret dalam kondisi lebih gelap. Sayangnya, tanpa OIS, akan menyulitkan Ketika mau mengambil video, apalagi dengan focal 56mm, terasa sekali goyangannya. Jika kamu pakai body fuji XS-10, XT-4 atau XH-1 dengan IBIS, maka akan lebih nyaman untuk membuat video dengan lensa ini

Harganya lumayan mahal. Tentu kamu bisa cari yang versi bekasnya, tapi kamu juga harus cermat melihat garansi dan kondisi fisik lensa tersebut. Tapi setelah saya coba lensa ini, menurut saya harga mahal tadi memang sepadan sih dengan hasilnya. Nggak capek-capeknya saya harus memuji lensa ini saking bagusnya.

Kesimpulan

Balik lagi sebenernya ke kebutuhan kamu. Apakah tipe fotografimu sesuai dengan focal length ini? Atau mau sekedar coba-coba? Tentu semua sah-sah saja. Yang jelas saya sangat merekomendasikan lensa ini untuk kamu yang senang dengan tipe focal 50mm (equivalent 85mm full frame).

Foto menyusul ya gaes

You Might Also Like

1 comment

  1. saya juga mendambakan kamera ini mas... keren sih menurutku... jangan lup amampir juga ke blogku mas https://fandi.web.id/

    BalasHapus